Destinasi

Berbasis “QRIS” Digital, Wagub Resmikan Desa Wisata Belimbingsari

Jembrana, Lintasbali.com – Dalam rangka memastikan penerapan protokol tatanan kehidupan baru di sektor Pariwisata, sekaligus penerapan transaksi pembayaran berbasis digital dengan menggunakan QRIS yang telah dilakukan di Kota Denpasar, Kabupaten Karangasem, Kabupaten Buleleng, Kabupaten Tabanan dan terbaru di Kabupaten Badung, Gubernur Bali kembali meninjau kesiapan salah satu desa wisata yang ada di Kabupaten Jembrana tepatnya Desa Wisata Blimbing Sari pada hari Rabu tanggal 22 Juli 2020. Kegiatan ini menjadi satu rangkaian kegiatan dengan “Road to Penerapan Tatanan Kehidupan Bali Era Baru” yang telah dilakukan sejak Kamis tanggal 9 Juli 2020 di beberapa wilayah Provinsi Bali.

Bank Indonesia bekerjasama dengan Bank BPD Bali dan Pengelola serta Pemerintah Kabupaten Jembrana mempersiapkan Desa Wisata Blimbing Sari sebagai salah satu desa wisata yang telah berhasil dalam menerapkan Tatanan Kehidupan Era Baru yang memperhatikan protokol kesehatan seperti penggunaan masker/faceshield, penyediaan cuci tangan dan jaga jarak. Selain itu, Desa Wisata Blimbing Sari juga telah menerapkan metode transaksi pembayaran dengan berbasis Digital menggunakan QRIS.

Desa Wisata Blimbing Sari dipilih sebagai perwakilan desa wisata yang dikelola oleh Desa Adat yang dinilai telah siap menerapkan protokol tata kehidupan Bali Era Baru termasuk digitalisasi dalam transaksi pembayaran sesuai SE Gubernur Bali No. 3355 Tahun 2020. Untuk itu, Desa Wisata Blimbing Sari diresmikan sebagai Kawasan Desa Wisata Digital yang berbasis QRIS.

Dalam tatanan kehidupan era baru, digitalisasi merupakan suatu keniscayaan dan wajib diimplementasikan di semua bidang kehidupan termasuk Sektor Pariwisata yang saat ini menjadi tulang punggung perekonomian Bali.

Dalam mendukung digitalisasi, Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) menjadi salah satu solusi alat pembayaran digital yang cepat, mudah, murah, dan aman serta dapat diaplikasikan di semua sektor dengan skala usaha mikro hingga besar. Selain itu, QRIS sebagai instrumen pembayaran juga menjadi solusi untuk membangkitkan sektor pariwisata dan ekosistem pendukungnya dalam tatanan kehidupan era baru karena mendukung faktor clean, health dan safety yang meminimalkan kontak fisik dalam bertransaksi.

BACA JUGA:  Sanctoo Sukses Jadi Tuan Rumah RYLA Mandara 2021

Adapun digitalisasi berbasis QRIS di Desa Wisata Blimbingsari telah diterapkan untuk pembayaran mulai dari bumdes, home stay, waterboom, panti asuhan sampe dengan donasi untuk persembahan di Gereja tertua di Bali.

Harapannya, melalui peresmian ini akan semakin mendorong percepatan dan perluasan penggunaan QRIS di Bali yang saat ini telah mencapai 105.580 merchant di mana sebaran terbesar kedua berada di Kabupaten Badung sebanyak 27.675 atau 27% dari total merchant QRIS di Bali atau meningkat sebesar 314% dibandingkan dengan awal tahun 2020. Selain itu, selama pendemi Covid-19, yaitu sejak 6 Maret hingga 10 Juli ini, penambahan jumlah merchant QRIS di Bali meningkat hingga 60%. Dari angka tersebut, sebaran di Kabupaten Jembrana masih dikisaran 1,2% atau sebanyak 1.233 merchant.

Selain melakukan peresmian Desa Wisata Blimbing Sari sebagai Desa Wisata Digital berbasis QRIS, Bank Indonesia juga melaksanakan rangkaian kegiatan panen kakao di Desa Ekasari yang juga sudah terdigitalisasi. Proses panen kakao di Desa Ekasari selain sudah sesuai dengan protokol kesehatan juga telah di digitalisasi untuk proses dari kakao menjadi cokelat hingga pembayarannya sudah diproses dengan QRIS baik untuk penjualan produk, pembelian pupuk hingga kegiatan simpan pinjam yang dilakukan petani kakao.

Pemerintah Provinsi Bali berharap tahapan kegiatan yang telah dilaksanakan sejak tanggal 9 Juli hingga saat ini akan mampu memulihkan pariwisata Bali dan perekonomin masyarakat kembali. Gubernur Bali juga menyampaikan apresiasinya kepada Bank Indonesia bersama-sama dengan Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran yang telah menginisiasi rangkaian kegiatan penerapan tatanan kehidupan era baru di Provinsi Bali. (Red/Rls)

Post ADS 1



error: STOP!! Silahkan kontak redaksi Lintasbali.com untuk keperluan penggunaan berita!